Lucas Silva bantu “Paços de Ferreira” mengalahkan Spurs yang semakin lemah

Jika Like & Share ke Media Sosial Anda

Paços de Ferreira berhak mendapat kemenangan ini menerusi pemilihan awal melalui Lucas Silva. Sekiranya Tottenham benar-benar ingin mara ke peringkat kumpulan Liga Persidangan Europa, mungkin sudah tiba masanya untuk memanggil penyerang tengah kelas atas.

Gol pada babak pertama dari Lucas Silva memastikan sekurang-kurangnya ada yang perlu diingat mengenai perlawanan yang sungguh membosankan.

Walaupun begitu, pasukan Portugis tentu saja tidak cukup baik untuk menunjukkan bahawa Harry Kane menggunakan kekuatan sepenuhnya akan menghadapi masalah untuk menyingkirkan mereka jika dipilih untuk perlawanan kedua minggu depan;

Penyertaan yang berterusan dalam pertandingan ini mungkin akan menjadi pahit ketika perlawanan perpisahan berjalan, dan tentu saja terdapat sedikit petunjuk dalam menunjukkan bahawa Nuno Espírito Santo akan kehilangan prestasi ketika keluar awal.

Baca lebih lanjut


“Bukan persembahan yang bagus,” Nuno mengakui, dan dia dapat mengatakannya lagi. Spurs hanya mencipta satu situasi mencetak gol dalam keseluruhan permainan, sejak awal, dan tidak pernah menunjukkan sesuatu yang diperlukan untuk menembusi lawan yang kuat tetapi secara amnya menjatuhkan lawan.

Walaupun ini adalah hotch-potch dari sisi, yang dirancang untuk memberi minit kepada pemain yang kekurangan waktu permainan ketika tidur di taburan pemain muda dan pemain baru, ketua pelatih mungkin suka melihat beberapa dari mereka mempertaruhkan sesuatu yang menyerupai tuntutan permulaan Liga Perdana.

Mereka dikalahkan sebelum separuh masa oleh pasukan tuan rumah yang, setelah mulai seolah-olah bersiap-siap dengan kecepatan dan intensitas Liga Perdana berprestasi tinggi.

Ketika pengadil, Maurizio Mariani, bermain dengan kelebihan pintar di bahagian tengah Tottenham sangat lambat bertindak balas. Ini bermaksud Valente Santos memiliki ruang untuk menimbang hantaran peraturan slaid yang sempurna untuk Silva, yang berlari dan mengalahkan debut, Pierluigi Gollini, dengan hasil akhir yang yakin.

Itu adalah gol pertama Silva sejak tiba dari Flamengo setahun yang lalu: kekacauan di antara tiga pemain belakang Spurs telah bersubahat, dengan Cameron Carter-Vickers membiarkan penyerang mengejarnya terlalu mudah dan Cristian Romero terlalu tergesa-gesa dalam melangkah.

Romero, menandatangani pinjaman dari Atalanta, membuat permulaan pertamanya dan kadang-kadang tidak selesa, dua kali hampir membiarkan tuan rumah masuk dengan kekalahan sebelum mereka menjaringkan gol.

Rasa laparnya untuk menghadapi cabaran tinggi di atas padang yang dibatasi oleh kegopohan dan mungkin dihukum lawan pasukan kelas atas: dia bernasib baik kerana tidak dihabiskan setelah satu perlawanan seperti itu pada penjaring gol pada babak kedua.

Sekurang-kurangnya dia memberikan kelebihan kepada parti itu; mustahil untuk mengatakan yang sama dengan rakan sepasukan barunya.

“Secara individu beberapa pemain mempunyai situasi yang baik tetapi sebagai pasukan kami tidak cukup teratur, tidak menggerakkan bola dengan cukup pantas untuk memecah pasukan yang sangat padat,” kata Nuno.

Nuno

Baik Harry Winks maupun Giovani Lo Celso, yang dipilih bersama di lini tengah, menutup diri dengan kegemilangan dan pemandangan yang pertama ditukar dengan rasa malu yang memalukan oleh Denílson setelah separuh masa menyimpulkan kekurangan tenaga yang ditunjukkan.

Apa kreativiti yang ada secara eksklusif pada saat-saat awal, ketika panggung muncul untuk Bryan Gil menjalankan prosiding sepanjang malam di debutnya.

Penandatanganan dari Sevilla segera kelihatan pantas dan tajam pada bola, menjaringkan gol ke byline dalam masa tiga minit sebelum memotong untuk Ryan Sessegnon.

Sekiranya Sessegnon merembat tepat pada waktunya dengan kaki kanannya, dia mungkin akan menjaringkan gol; sebaliknya dia mengambil sentuhan tambahan dan, dalam kedudukan yang baik, bola tersekat di bawah kakinya.

Gil terus berusaha menjanjikan ruang untuk sementara dari posisi lini tengahnya yang menyerang tetapi peluang itu sama baiknya untuknya dan Spurs, yang keduanya memudar tajam. “Bryan bermula dengan baik tetapi itu tanggungjawab saya, kami masih harus mencari kedudukan yang tepat untuknya,” kata Nuno.

Kekecewaan Spurs, ditambah dengan ketidakupayaan pemain yang lebih senior untuk memimpin, bermaksud pemain termuda mereka hampir tidak boleh disalahkan kerana tidak bersinar. Nil John, dikerahkan untuk berkahwin dengan Gil, diganti pada selang waktu; Dane Scarlett, 17 tahun yang menarik, yang penyertaannya telah ditunggu-tunggu di tengah-tengah cerita bahawa satu penyerang dari akademi itu mungkin menjadi pewaris yang lain, hampir tidak mempunyai tendangan. “Kami perlu mencipta lebih banyak peluang untuknya dan itu ada pada kami,” kata Nuno.

Walaupun Kane mungkin telah berjuang keras dalam hal ini, namun, dia kembali ke rumah dengan bersungguh-sungguh untuk apa sahaja yang akan datang. “Dia berlatih hari ini dengan sekumpulan pemain yang tinggal di England.

Dia berlatih dengan baik dan dia akan berlatih esok lagi, “jelas Nuno, yang pada tahap ini mesti memutuskan apakah ia layak untuk membangunkannya pada hari Khamis depan. – Malaysia Harian.

Ringkasan – Malaysia Harian

Sumber Rujukan – Berita Harian | Harian Metro | Utusan Utama | Malaysiakini | Bernama | TheStar


Jika Like & Share ke Media Sosial Anda

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *